Begini Cara Orang Kaya Berpikir

Sudah banyak buku, artikelm dan bahkan training untuk membahas sebenarnya seperti apa sih cara orang-orang kaya tersebut berpikir dan bertindak? Salah satu penulis buku Steve Siebold mendapati jawaban yang cukup surprise ketika dia melakukan interview ke banyak miliuner di seluruh dunia.

Dan jawaban tersebut, ternyata hanya sedikit yang berhubungan dengan uang, kebanyakan justru berhubungan dengan mental alias cara kita berpikir tentang uang dan kehidupan.

Dalam tulisan kali ini kita akan bahas beberapa trik dan tips bagaimana orang kaya tersebut berpikir yang membedakan dengan orang-orang kebanyakan.

1. Orang kebanyakan melihat uang secara emosional, sementara orang kaya melihat uang menggunakan logika.

Orang kebanyakan yang mempunyai latar belakang edukasi yang bagus, pekerjaan yang bagus cenderung kemudian menjadi ‘takut’ alias bermain aman dengan kehidupannya dan lebih berminat untuk pensiun dengan nyaman. Mereka menggunakan emosinya untuk ‘mencari aman’ atau dikenal dengan istilah ‘comfort zone’ dengan kondisi keuangan yang mereka miliki saat ini.

Sementara orang kaya melihat uang hanya sebagai alat saja sehingga menggunakan logika mereka. Mereka melihat bahwa uang yang dimiliki bisa memberikan mereka pilihan dan kesempatan untuk mengembangkan uang mereka menjadi lebih banyak lagi.

2. Orang kebanyakan berpikir bahwa cara untuk menjadi kaya adalah dengan pendidikan formal, orang kaya percaya bahwa fokus pada suatu ilmu/pengetahuan.

Kalau diperhatikan, banyak sekali dari orang-orang kaya di dunia ini yang hanya memiliki sedikit latar belakang pendidikan formal, akan tetapi mereka sangat fokus dan sangat menguasai apa yang mereka kerjakan. Almarhum Om Bob Sadino juga sering sharing pengalaman beliau mengenai hal ini.

Sementara itu kebanyakan orang lebih percaya bahwa gelar Master atau bahkan Doktor akan menjamin masa depan kekayaan mereka.

3. Orang kebanyakan menganggap uang bisa menjadi sumber masalah. Orang kaya melihat kemiskinan sebagai sumber masalah. Stigma banyak orang beranggapan bahwa seseorang bisa kaya biasanya karena beruntung atau melakukan hal-hal yang tidak jujur. Itu sebabnya beberapa kalangan justru merasa tabu untuk menjadi kaya atau terlihat kaya.

Sementara itu orang kaya sangat tahu bahwa meskipun uang tidak menjamin suatu kebahagiaan, tapi setidaknya membuat hidup lebih mudah dan nyaman.

4. Orang kebanyakan melihat membahagiakan diri sendiri adalah egois dan tidak baik, orang kaya memandang hal tersebut normal.

Orang kaya di dunia berusaha untuk membahagiakan diri mereka, tanpa harus berpura-pura. Sementara orang kebanyakan memandang hal tersebut secara negatif.

Orang kaya berpikiran bahwa, apabila mereka tidak bisa menjaga diri mereka, bagaimana mereka bisa membantu orang lain kan? Anda tidak bisa memberikan sesuatu kepada orang lain apabila anda belum memiliki.

5. Orang kebanyakan punya mental menunggu, orang kaya punya mental bertindak (action).

Kebanyakan orang hanya memikirkan, berwacana dan paling mentok berencana saja tentang bagaimana caranya supaya bisa punya banyak uang, aset, dan menjadi kaya, sementara orang lain bertindak dan melakukannya.

Ingat salah satu kualitas berharga dari orang kaya di atas adalah bertindak dan menguasai skill tertentu. Kalau anda bisa kaya dengan mengatur keuangan dan berinvesatasi anda pun harus menguasai ilmunya.

Sumber : DetikFinance

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *